Apakah kolesterol jahat?

Apa yang dipanggil “kolesterol jahat” adalah lipid secara semulajadi hadir dalam badan yang melakukan beberapa fungsi penting. Ia secara rasmi dikenali sebagai lipoprotein kepadatan rendah (LDL), dan bersama dengan lipoprotein kepadatan tinggi (HDL) dan trigliserida, ia bergabung untuk mencipta kolesterol darah. Tahap kolesterol darah boleh ditentukan dengan ujian darah, di mana jumlah nilai ditentukan untuk memberi gambaran tentang kesihatan umum pesakit. Tahap kolesterol yang tinggi umumnya dilihat sebagai perkara yang buruk, kerana LDL boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius.

Badan menghasilkan kolesterol dalam hati, melalui perbualan lemak jenuh dan asid transfat. Ia juga mungkin untuk meningkatkan kadar kolesterol dengan makan sejumlah besar kolesterol diet, kolesterol yang terdapat dalam produk haiwan. Tubuh memerlukan lipid ini untuk melaksanakan pelbagai fungsi termasuk penciptaan sel-sel baru, menjadikannya bahagian penting dalam sistem yang kompleks yang memelihara tubuh manusia dalam rangka kerja yang baik.

LDL dikenali sebagai kolesterol jahat kerana ia mungkin cenderung mengumpul di dinding arteri, mewujudkan plak tebal dengan mengikat dengan bahan lain yang terapung dalam darah. Lama kelamaan, plak boleh mengeras dan menyebabkan arteri menjadi sempit, membawa kepada keadaan yang dikenali sebagai aterosklerosis. Arteri yang sempit kurang dapat mengangkut darah, dan aterosklerosis dapat menyebabkan serangan jantung dan masalah kardiovaskular yang lain.

Sebaliknya, HDL atau kolesterol baik muncul untuk mengurangkan risiko serangan jantung kerana ia mengangkut kolesterol yang berlebihan kembali ke hati supaya hati dapat memecahnya dan menghilangkannya. Inilah sebabnya mengapa orang digalakkan untuk makan lemak tak tepu dan makanan lain yang meningkatkan tahap kolesterol yang baik, dengan berhati-hati untuk mengelakkan atau mengurangkan pengambilan makanan yang meningkatkan kolesterol jahat.

Beberapa perkara kelihatan menyumbang kepada tahap kolesterol jahat dalam darah. Diet adalah faktor terbesar, kerana tahap pengeluaran badan adalah terhad oleh jumlah bahan mentah yang dapat diakses. Peranan yang dimainkan oleh kolesterol diet kelihatan sedikit tidak jelas, dengan beberapa kajian menunjukkan bahawa makanan yang tinggi dalam kolesterol akan meningkatkan tahap kolesterol yang buruk, sementara yang lain bercanggah dengan tuntutan ini. Genetik mungkin terlibat juga, seperti tahap latihan. Badan akan menukar lemak yang dikonsumsi menjadi tenaga jika diminta berbuat demikian, sementara seseorang yang menjalani kehidupan yang tidak aktif tidak akan membakar lemak ini untuk tenaga, sehingga mereka dapat mencapai hati untuk berubah menjadi kolesterol LDL.